Wednesday, July 15, 2009

Berlemah Lembutlah Dalam Dakwah Kita...

Seorang mendatangi Ma'mun dan Ma'mun adalah seorang khalifah yang cerdas dan paling cerdik pada zamannya, akan tetapi dia mengatakan Al-Qur'an adalah makhluk, dan Allah akan menghitungnya.

Orang tersebut berkata: "Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya aku ingin memberi nasihat, akan tetapi aku akan bersikap keras kepadamu! Ma'mun menjawab: "Demi Allah, aku tidak akan mendengar mu, demi Allah aku tidak akan mendengar mu, demi Allah aku tidak akan mendengar mu." Orang itu berkata lagi, "Mengapa?" Khalifah menjawab: "Allah telah mengirimkan orang yang lebih baik dari mu kepada orang yang lebih buruk dari ku."

Allah s.w.t berfirman: "Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan kata-kata yang lemah lembut, mudah-mudahan ia ingat atau takut." (Thaha: 44)

Saya sungguh respect di kalangan kita yang cukup bersemangat dalam islah dan dakwah yang mereka lakukan. Tidak lain dan tidak bukan, ia adalah kerana kesedaran sahabat-sahabat untuk memastikan tiada setiap inci bumi yang sunyi daripada dakwah kepada agama ALLAH ini. Ada sesetengahnya yang berdakwah secara lemah lembut dan ada juga yang berdakwah dengan tangan itu lebih cepat daripada kata-kata. Dakwah adalah satu seni yang memerlukan kita menggunakan apa sahaja di sekeliling kita lalu dicorak penyampaian agar dapat membantu dalam menyentuh hati manusia-manusia yang kita dakwah. Seni dakwah setiap orang cukup berbeza.

Namun pada pandangan saya yang sebaik-baiknya apabila kita memulakan dakwah kita kepada seseorang maka lemah-lembut adalah kaedah yang terbaik. Yang mana kita mendekati orang yang kita ingin dakwahkan dengan senyuman yang cukup manis. Saya tertarik dengan satu kata-kata "Senyuman adalah sihir", jika senyuman diberi dengan penuh keikhlasan, manalah tahu ia mencairkan hati-hati yang jauh dari Allah lalu membawanya pulang kembali ke jalan kebenaran.

Terdapat di kalangan mereka yang kasar di dalam dakwah mereka, kononnya kerana jika hati itu tidak diketuk dengan keras atau tangan tidak sampai dulu ke muka, maka mereka-mereka yang jauh dari agama Allah ini tidak akan sedar. Lebih-lebih lagi kepada golongan pemerintah yang jauh dari agama Allah. Mungkin betul pada satu sudut. Lalu, saya kembali kepada Al-Quran dan As-Sunnah untuk melihat bagaimana Rasul-Rasul terdahulu berdakwah. Mungkin ada cara dakwah yang keras boleh saya gunakan dalam dakwah saya. Namun, tidak saya temui kisah yang menunjukkan Rasul-rasul dan Muhammad sendiri bersikap keras kepada orang yang didakwah selagi mana mereka tidak menghalangi jalan dakwah. Yang saya kerap temui adalah, Rasulullah selalu menahan sahabat-sahabat dari melakukan kekerasan kepada orang yang didakwah.

Wahai sahabat-sahabatku yang sama-sama terlibat dalam usaha dakwah dan islah. Saya ingin menyeru agar kita sama-sama dapat melenturkan lagi kaedah kita berdakwah. Bersikap baiklah kepada orang yang kita dakwah. Memang kita akan teruji dengan karektor-karektor yang menyakitkan hati kita. Tetapi, Muhamad Rasulullah lebih dasyat lagi menerima ujian yang pelbagai. Tetapi, kita termasuklah penulis blog ini pun kadangkala tidak sabar dalam usaha dakwah yang dilakukan. Mungkin kerana darah muda. Namun kita sebagai pendakwah perlulah selalu mengkoreksi diri agar kita-kita dapat memperbaiki diri dan skill dakwah kita. Yang lebih penting, janganlah lupa mendoakan mereka, janganlah mengumpat mereka, tetapi mintalah pendakwah lain juga bersama-sama mendoakan. Semoga, dengan izin Allah orang itu akan berubah dan menjadi lebih baik dari kita dan lebih kencang dakwahnya.

Semoga penulisan yang penuh kekurangan ini dapat memberi manfaat kepada pembacanya, kerana ia sekadar cetusan rasa dari hamba Allah yang serba kekurangan bernama Yusry. Sahabat-sahabat semua harap dapat doakan saya agar tetap kuat dan tahan dalam pelajaran yang saya lalui sekarang untuk menjadi seorang pendakwah. Kerana meminjam kata-kata Chee Hong “saya Budak Baru Belajar”

AU3, Hulu Kelang.

No comments:

Post a Comment